Minggu, 19 Februari 2017

Pengalaman Tes Kerja Astra Group - Full Version


Assalamualaykum Warahmatullah Wabarakatuh


Apa Kabar semua ?

Setelah sekian lama menghilang, akhirnya kali ini saya akan membayar janji saya buat sharing masalah recruitment Astra Group yang sejak duluuu kala pernah saya tulis. Kenapa berniat sharing ? karena ternyata pencarian para jobseeker tentang tes kerja di Astra cukup tinggi.


Baiklah, mumpung lagi mood buat nulis. Saya mau tulis semua pengalaman saya selama jadi jobseeker dulu yaaa. Ohya saya memulai petualangan sebagai jobseeker ini sejak April 2014, saat itu saya tengah menjalani TA dan magang di PT Aisin Indonesia.


Nah berikut urutan pengalaman tes kerja yang pernah saya ikuti :

-) Aisin Indonesia

Yang ini udah pernah saya ceritain yaa di chapter sebelumnya.

-) PT Toyota Astra Motor

Jujur nih yaaa, sedari kuliah semester 2 ini adalah PT idaman saya. Alasannya kenapa sih kurang begitu jelas kalo difikir-fikir, secara basic pendidikan saya adalah IT. Tapi yaa pengen aja gitu bisa kerja di TAM. Ngerasa kalo disana adalah passion saya aja.


Untuk tes kerja TAM ini saya dan temen-temen Polman daftarnya independen, maksudnya ngga via kampus kayak PT yang lain. Kita kirim CV lewat kakak tingkat yang kebetulan kerja disana, namanya Kak Hari Agung. Nah sama dia, CV kita di forwardlah ke HRD TAM, yang kebetulan saat itu tengah buka loker untuk beberapa bagian.


Hari itu pagi-pagi saya dan temen-temen kampus udah ready buat tes di HRGA TAM, tepatnya di belakang Head Office Toyota, dan kira2 seberangnya Head Office Isuzu agak ke timur lagi. Saat itu nasib saya rada semi-semi ngenes gitu sih hehe karena malemnya HP kesayangan saya raib diambil maling di bis pas perjalanan dari Cikarang ke Sunter. Tapi kalo inget-inget saat itu mau tes kerja di PT idaman saya, langsung semangat lagi hahhaha.


Tes pertama adalah psikotest. Pertanyaannya menurut saya lumayan gampang, kayak psikotest pada umumnya. Setelah psikotest pertama, langsung tuh sistem gugur, buat yang lolos bisa lanjut ke psikotest lanjutan. Saat itu dr kira-kira 70 anak Polman yang daftar, alhamdulillah saya lolos. Temen-temen saya pun banyak banget yang lolos, saya rasa buat anak polman, kalo buat psikotest udah pada biasa dan mungkin sampe blokek’an kali ya pas di kampus haha. Dan di psikotest lanjutan itu, ada wartegg test, gambar pohon, gambar orang. Ngga terlalu sulit.


Nah abis itu kita pulang dan nunggu panggilan yang lolos untuk wawancara psikolog keesokan harinya. Nah di step inilah mulai banyak yang terpangkas, kira-kira anak polman yang lolos ke wawancara tinggal separohnya dari kemarin. Pas itu pertanyaan yang diajukan sama psikolog cukup detail dan panjang. Data diri, kebiasaan baik dan buruk, hobi, dan kenapa pengen masuk ke TAM.


Oke, wawancara psikolog done, kemudian kami pulang dan menunggu panggilan lagi untuk mengikuti wawancara HRD. Alhamdulillah keesokan harinya saya langsung dapet panggilan untuk mengikuti wawancara HRD masih ditempat yang sama. Pas dateng buat wawancara HRD disitulah baru saya tau kalo yang lolos untuk anak Polmannya hanya ada 7 orang. 7 orang yang tersisa dan saya termasuk didalamnya saat itu bener-bener surprise sih bagi saya. Seinget saya untuk yang cewek ada saya, Ayu, dan Citra.


Pertanyaan yang diajukan pada saat wawancara HRD yang berlangsung sekitar 15 menit itu cukup detail yaa. Setelah data diri, dan pertanyaan yang kurang lebih sama kayak pas wawancara psikolog, oleh HRD yang bernama mas Lucky itu saya mulai diberi studi kasus kecil-kecilan. Saya cukup enjoy dan PD menjawab semua pertanyaan tsb.


Oke setelah itu pulan dan menunggu panggilan selanjutnya, dan taraaaa... saya ngga lolos :(

Saya digantungin sama TAM sampe sekarang hiks. Padahal saat itu kata mas Lucky nya, lolos atau enggaknya bakal dikabari. Klo sampe 2 minggu belum dikabarin, belum tentu ngga lolos, karena bisa jadi saat itu sedang di arrange schedule sama usernya. Duuhhh teganya kau mas. Sampe-sampe saya tanya-tanya kontak dia, saya sms dia, saya kepoin FB dia, saya kepoin twitter dia, (jobseeker kurang kerjaan banget sumpah), tapi apalah daya. Rezeki orang udah Allah atur. Dan setelah itu saya coba ikhlas melepas semuua harapan buat bisa kerja di Toyota. Huhu. Bye bye. Time to move on.

-) PT Isuzu Astra Motor Indonesia.

Tesnya via kampus, panggilan tesnya khusus anak-anak polman dan yang dipanggil sangat banyaaaakk waktu itu. Lokasinya di HO IAMI di Sunter. Kesananya cukup naik ojek sepeda dari kosan Sungai Bambu. Setelah psikotest yang soalnya kurang lebih sama kaya di TAM, kayaknya semua pada bisa ya, soalnya seinget saya, pas itu semuanya lolos buat ikut psikotest tahap 2. Psikotest tahap 2 masih sama, wartegg, gambar orang, gambar pohon. Sebelum pulang, kami dipersilakan untuk mengambil konsumsi yang saat itu adalah banto-nya KFC ahahaha buat anak kos macem kami lumayan banget tuh buat satu waktu libur dulu buat nge-warteg. Makasih IAMI.


Setelah menunggu hasil beberapa hari, akhirnya saya dapat panggilan via email oleh HRD IAMI. Panggilannya langsung interview user di IAMI Pondok Ungu. Pertanyaannya sudah lumayan teknis yaitu seputar IT. Tapi saat itu kayaknya saya jadi peserta paling songong deh. Soalnya pas ditanya apakah saya yakin mau menempati bagian IT SAP dan bekerja di Karawang, saya jawabnya malah “enggak Pak. Saya ngga mau kalo ditempatin di IT SAP, saya kurang passion disitu. Saya sukanya blablablabla. Saya maunya ditempatin di Sunter Pak. Nggak mau kalo di Karawang.” Yang akhirnya bikin bapak-bapak interviewer geleng-geleng kepala. Mungkin blionya mikir anak kayak begini kok di lolosin aja ini gimana. Dan setelah wawancara itu saya sadar sih kok bisa jawab dengan songong yaaa tadi haha, dikira cari kerja gampang apa yaaa.. -_________- ampun ampun.


Setelah wawancara yang cukup panjang itu akhirnya saya nggak dipanggil lagi buat ikut tahap selanjutnya. Yaiyalah saya kalo jadi HRDnya juga ga bakalan ngelolosin peserta ‘pele’ macam saya ini haha. Maaf ya Pak, Maaaaafff.. huhu. Good Bye IAMI.

-) PT Astra Daihatsu Motor

Saya tes kerja ini kira-kira abis lebaran tahun 2014. Dengan sangat terpaksa saya meninggalkan kewajiban jadi panitia AGI 2014 (Astra Gema Islami) demi ikut psikotest di ADM. Daftar via kampus dan panggilannya via email. Waktu itu pesertanya cukup banyak, baik dari Polman maupun umum. ADM lagi buka loker gede-gedean. Diawali dengan perkenalan profile ADM ke seluruh peserta, abis itu psikotes masih seperti biasa, lanjut psikotest tahap 2, masih seperti yang sebelumnya juga. Trus abis itu nunggu sampe selesai jam makan siang, dan langsung diumumkan siapa aja yang lolos. Nah setelah itu, kita pulang deh.


Kapan waktu interviewnya belum dikasih tau, dan keesokan harinya langsung dapet panggilan dari HRD buat interview psikotes + HRD. Nah pas saya kesana ternyata interviewnya langsung sama 1 orang interviewer aja. Tak fikir sebelumnya bakal 2 kali gitu, ternyata Cuma sekali doang. Pertanyaannya nih ya :

a. Silakan perkenalkan diri anda, kegemaran anda, dan latar belakang anda. Seperti biasa, saya jawab data diri + asalnya dari mana + kegemaran saya apa + anak keberapa + kuliah dimana dan jurusan apa

b. Kenapa anda suka hobi itu ?

c. Motto hidup anda apa ?

d. Karena sebelumnya mengisi form data diri dan pas disuruh ngisi pengen ke bagian apa, plus saya jawabnya bukan bagian IT, malah pilih HRD, sementara basic pendidikan saya kan IT, haha, jadi saya ditanya kenapa pengen ke HRD bukan ke IT. Yaa jawab jujur aja saat itu kalo saya ternyata passionnya bukan di IT. Bukan orang yang telaten ngoding gitu, tapi saya orangnya lebih ke manajemen, lebih suka ngurusin data daripada ngurusin kode. -_- ketahuan kan kalo selama ini kuliah 3 tahun kebanyakan Cuma mengejar nilai, duhh. >_<

e. Ditanya kenapa dulu milih jurusan ini. Haha jawabannya udah ketebak ya.

f. Kenapa pengen masuk ADM.


Abis itu apalagi lupa. Dan setelah itu pulang dan nunggu hasil. Ngga nyampe seminggu, dapet panggilan interview user untuk bagian IT. Aduhhh kok IT sih, mikirnya gitu dulu. Tapi yaudah deh gapapa dicoba dulu. Pas itu yang dapet panggilan saya sama Nayah. Langsung kontak nayah buat janjian ketemuan di ADM esok hari. Disana ada 6 orang peserta, dan akan diambil 2 orang aja. Tapi kenapa yaa saya di hari itu langsung berniat mundur aja kalo emang buat bagian IT. Mau jujur-jujuran aja deh di dalem ntar pas ditanya tentang IT saya mau bilang kalo enggak passion. Tiba giliran masuk ruang interview, dan jederrrr interviewernya ada 5. Dari 5 orang itu ada 1 orang Jepang. Tapi dia diem aja sih. Duh reeekk pertanyaannya teknis banget. Cara analisa ini, analisa itu. Trus bisa nggak ngrakit komputer, ahhaha, alhamdulillah sih semua bisa kejawab dengan baik tapi di belakang saya pas ditanya kenapa  berniat jadi IT ADM, saya jujur aja jawab, sebenernya saya pengennya bagian HRD, tapi gatau kenapa kok dipanggilnya buat bagian IT. Nah abis itu dicecer lagi saya sama mas mas interviewer haha, mungkin berfikir peserta ini kok berani banget sih jujur gitu. Saya jawab semua jujur, selesai itu saya pulang, dan abis itu pasrah aja deh, paling juga ngga lolos. Mana mungkin peserta songong macem saya ini mau tetap di lolosin. Haha. Lanjutannya dibawah ntar ya.

-) PT Komatsu Indonesia

Dapet lowongan dari webnya KI langsung. Iseng daftar via email dan alhamdulillah dipanggil. Sebenernya Komatsu ini udah bukan bagian dari Astra lagi sih, tapi karena dulu pernah jadi Astra Group dan sampe sekarang masih bagian dari United Tractor Group, jadi saya masukin list Astra Group aja deh ya. Lokasi tesnya saat itu di Komatsu Indonesia, yang di jalan Cacing (Cakung-Cilincing) situ.


Pertanyaan di psikotestnya susaaaahh book, semuanya bener-bener fresh. Tak fikir bakal kayak soal psikotes pada umumnya yang bertebaran di internet / kayak PT sebelumnya yang saya jabarkan. Tapi ternyata susah banget. Butuh konsentrasi tinggi. Lupa sih detailnya gimana, intinya siapa yang fokus aja deh inshaaAllah bakal lolos. Jadi buat kalian yang dapet panggilan kerja di Komatsu Indonesia, siapin fisik yang prima, sama berdoa aja deh pesen dari saya. Sistemnya gugur saat itu, akhirnya saya lolos ke tahap interview HRD. Interviewnya standart sih kaya yang lain. Nah setelah itu saya sempat dipanggil buat interview user untuk bagian exim (expor impor). Interview usernya lumayan asik sih, pertanyaan sama plek sama interview HRD. Ngga ada pertanyaan teknis sama sekali. Oke setelah itu tinggal nunggu hasil. Ada lanjutan yaa di bawah.

-) PT Traktor Nusantara

Rada kecewa sama PT ini, soalnya yang dipanggil bejibuuun ternyata yang diambil Cuma 1 orang soang. Yaelah, jelas ngga lolos. Haha. Males mau ceritain. Masukin list aja. Tesnya sama kaya yang lain kok.

-) PT Astra Otoparts

Nah, ini tes kerja terakhir yaaa.. waktu itu pas lagi dikampus buat ngumpulin paper TA, denger ada loker di AOP buat cewek, all mayor katanya. Dengernya dari Pak Heri dosen TPM Polman. Pas denger itu, langsung apply ke email yang dikasih sama Pak Heri. Katanya sih lokernya buat bagian marketing. Wahhh pas banget tuh sama keinginan saya, kalo nggak HRD ya marketing. Harus coba nih. Banyak sih cewe-cewe yang daftar. Tapi ternyata yang dipanggil Cuma 3 orang, saya, Galuh, sama Djatu. Pertamanya kan tak kiran ini buat marketing AOP Pegangsaan, udah seneng aja tuh, tapi ternyata panggilannya buat ke PT Menara Terus Makmur. Anak perusahaan AOP yang berada di Cikarang. Yang nelepon waktu itu HRD-nya MTM langsung, namanya Mba Novi. Yaudah lah gapapa coba aja. Besoknya kita bertiga berangkat bareng ke Cikarang. Naik angkot seperti biasa kalo dari / mau ke Aisin. Sempet nanya-nanya dulu sih dan akhirnya dianterlah kita bertiga sama pak ojek ke TKP.


Disana langsung ketemu sama Mba Novi dan ternyata saat itu interview sama user langsung, wawwww, belum apa-apa udah test user pikir saya. Yang interview GM sama manajer HRD pula. Pak Kholis dan Bu Endah. Orang-orang kayak saya ini emang suka banget yang namanya interview, dibanding harus getol ngerjain soal psikotest. Karena kalo interview, kita bisa langsung gamblang cerita ini itu dan jadi diri sendiri sih. Kalo psikotest kan tergantung fokus atau enggaknya. Pertanyaan interviewnya asik banget. Seputar marketing. Saya ditanya data diri, terus suka marketing nggak. Saya jawab aja suka banget. Terus kenapa berminat banget kerja bagian marketing padahal basicnya di IT. Jawabannya masih sama sih hehe, sama tambahin kecap dikit (ngecap maksudnya hehe). Nanti kalo udah masuk kerja, mau lanjutin kuliah S1 apa enggak. Rencana 2 tahun kedepan itu apa, terus dikasih sedikit studi kasus tentang marketing. Gatau kenapa semangat banget hari itu, karena mungkin bagian yang lagi dibuka itu bagian yang saya banget kali ya. Saya cerita juga tuh kalo saya ini di kampus suka jualan ini itu, jualan pulsa, jajanan, jilbab, haha. Ketawa ketiwi juga pas di ruanng interviewer. Saya cukup PD saat itu bakalan lolos.


Pas itu kalo ngga salah hari kamis, nah sabtunya, saya dapet jadwal psikotest. Ohya FYI ya, di grup Astra kadang emang dibalik gitu prosesnya, engga melulu psikotest dulu. Tergantung tingkat urgensinya. Kalo butuh banget dalam waktu cepet, yaa kadang test user dulu, psikotest belakangan. Saya psikotestnya sendirian, sebenernya dari bertiga, Djatu juga lolos. Tapi karena belom ada 3 bulan sebelumnya, Djatu udah psikotest di Velasto Indonesia yang masih AOP Group juga dan dia lolos, jadi dia ngga perlu psikotest lagi. Lokasi psikotestnya di Harapan Indah. Di perumahan apa yaa lupa. Pokoknya di dalem perumahan yang cukup elit lah. Pas itu kondisi badan lagi bener-bener nggak fit. Huhu. Kecapean, mana belum sarapan pula. Ngerjain soal alakadarnya. Saking seringnya psikotest dan soalnya kan gitu-gitu aja. Saya adalah peserta tercepat yang selesai, biar dapet giliran interview duluan maksudnya. Kondisi yang lagi ngga fit bikin ngerjain soalnya alakadarnya. Interview pun saya jawabnya standar banget ngga ada sesuatu yang lebih yang saya tunjukkan ke interviewer. Tau ahh lolos apa engga.



Setelah tes AOP itu, saya mulai pasrah yaa. Ikhtiar maksimal udah saya lakukan. Tinggal banyakin do’a aja. Per September 2014, berarti saya sedang diproses di 3 grup Astra. ADM, Komatsu, sama di AOP. Nah selang beberapa hari setelah psikotest buat AOP, ternyata saya dipanggil buat interview user di ADM. Padahal awalnya saya udah pesimis aja tuh karena jawaban songong pas interview user IT ADM hahaha. Ternyata dipanggil juga saya buat interview user di ADM buat bagian administration Training Support kalo ngga salah. Masi bagian dari HRD, yaampun seneng banget pas itu. Interview ADM lancar caaar dan tinggal nunggu hasil. Oke saat itu saya tengah menunggu keputusan diantara 3 PT. Semuanya bagus, Cuma dari segi lokasi saya ngarep banget di ADM sih. Tapiii tenyata ngga mudah, melalui hari sebagai pengangguran, sementara temen sekosan saya, Mirna udah kerja. Dia kerja di KMSI (anak perusahaan Komatsu Indonesia). Denger cerita dia tiap dia pulang kerja, sementara saya seharian nganggur, rada nyesek juga, meskipun Cuma beberapa hari sih. Akhirnya saya pasrah aja deh, meskipun sebenernya pengen banget kerja di Sunter, tapi saya akhirnya seharin semuanya ke Allah aja. Diantara 3 PT ini, manapun yang manggil saya duluan, saya pikir itu adalah yang terbaik. Jadi ngga usah pilih-pilih lagi. Yang penting dapet kerja dulu aja. Cari pengalaman dulu. Masih fresh graduate aja kok milih-milih. Ada yang nerima aja udah syukur banget. Karena ngga enak juga sih jadi anak rantau yang pengangguran. Diantara 3 PT itu emang sih dari segi lokasi saya maunya ADM, atau Komatsu, karena masih di Jakarta. Tapi jujur kalo dari segi kerjaan, saya paling klik sih di AOP (MTM). Bismillah aja deh yang mana aja inshaaAllah saya siap. Pas lagi proses nunggu gitu, ternyata MTM manggil paling duluan buat MCU. Alhamdulillah, akhirnya masuk ke tahap MCU juga. Lokasi MCUnya di RS Sentra Medika, Cikarang. Agak ragu sih mau MCU hari itu atau diundur, karena kondisinya lagi menstruasi hari kedua. Tapi kata Mba Novi gapapa, bilang aja kalo lagi mens. Testnya kayak MCU masuk Polman dulu, tes urine, mata, THT, gigi, paru-paru, cek darah. Pas test urine rada malu sih abisnya warnanya merah sih huhu. Mana petugasnya cowo. Abis tes, baru direview sama dokter umum, ditanya riwayat-riwayat kesehatan selama ini, dan ada alergi ini itu apa engga. Oke MCU selesai dan tinggal nunggu hasil. Sebenernya rada was-was juga sih soalnya saya kan ada kelainan darah, trombosit saya ada di bawah normal. Tapi ternyata ngga lama saya dapet kabar kalo saya lolos. Dapet ucapan “Selamat Anda telah lolos dalam mengikuti seleksi karyawan MTM untuk bagian marketing. “ duhhh Alhamdulillaahh akhirnya saya lolos juga. Dan setelah itu fix saya ambil MTM. Sampai saya tulis ini, saya sudah 2 tahun lebih 5 bulan menjadi karyawan MTM bagian marketing. Hehe.


Cerita belum selesai yaa.. H-2 sebelum saya masuk kerja, saya dapet telepon dari Komatsu. Saya dapet kabar kalo saya lolos tes dan dapet bagian purchasing (exim). Mbak-mbak HRD di telepon itu jelasin, nanti saya dapet Gaji Pokok sekian. Kalo kontrak segini, kalo udah diangkat segini. Dapet tunjangan a,b,c. Dapet Dana Pensiunan Astra juga. Meski Komatsu udah ngga masuk Astra Group. Saya Cuma dengerin sambil bengong aja sih. Seneng iya, tapi sedih juga iya. Di belakang obrolan saya bilang dengan sangat berat hati ke mbak-mbak HRD. “Mbak, maaf tapi saat ini saya sudah diterima kerja di Astra Otoparts. Saya ngga jadi ambil di Komatsu Mba”. Mbak di seberang sana langsung kaget dan sedikit merayu saya supaya ambil di Komatsu aja, sampe sampe dikasih tau, nanti di Komatsu juga ada Bonus Akhir Tahun lho mbak, kayak di Astra Group. Sekitar sekian kali gaji lho bonusnya. Mba Yakin nggak ambil di Komatsu aja ? dan karena saya udah terlanjur janji sama diri sendiri kalo bakal ambil yang tercepat, yaudah saya berusaha komit aja. Maaf ya Mba, makasih udah mau jelasin panjang lebar ke saya. Huhuuuuuuu maaf banget mba.


Seminggu saya masuk kerja di MTM, pas lagi asik-asik kerja. Eh dapet sms dari ADM kalo saya dipanggil buat MCU. Dueerrr rada diem sejenak sih sayanya. Setengah nangis gitu, huhu. Langsung bayangin kerja di Sunter. Kost di Sungai Bambu. Huhuhuhuhuuhuhuu... ADM telat banget ngasih taunya. Saya diemin dulu, menikmati kenyesekan dulu sejenak, dan malemnya dengan berat hati saya bales sms itu, bilang kalo saya ngga bisa melanjutkan proses di ADM karena udah diterima kerjaa di AOP group. Balesnya sambil nyesek juga sih, haha. Rada lebay emang. Besoknya, saya ditelepon sama mas-mas HRD ADM, apakah saya yakin buat nggak lanjut, bismillah, saya jawab inshaaAllah yakin mas. Dan tuuuut. Telepon mati, mewek dehhhh. Kenapa ngga nunggu ADM aja. Kenapa kenapa kenapa. Kenapa pengungumumannya lama sekaliiii... besoknya coba ikhlasin aja deh. Bismillah. inshaaAllah MTM yang terbaik. Dan alhamdulillah banget, sesuai rencana kan niatnya saya mau di MTM setahun aja. Eh ternyata setelah setahun, saya betah banget malah di MTM. Udah ngga mau hunting kerjaan lagi. Mantep disini aja. Udah cocok sama lingkungannya, sama orang-orangnya juga. Sampe nikah, sampe punya bocil, akhirnya hingga sekarang di MTM. Cari rumah pun di Cikarang. Baru kerasa ya ternyata yang terbaik menurut kita, belum tentu terbaik menurut Allah. Makasih ya Allah atas petunjuknya. Alhamdulillah. Yang penting masih di Astra Group seperti keinginan Bapak saya.


Nah itu tadi sharing pengalaman saya pas tes kerja dulu. Semoga bermanfaat ya. intinya tes kerja di Astra group itu sama kok. Psikotes – interview Psikolog – Interview HRD – Inteview User – MCU.


Perlu belajar nggak sih ? ya perlu juga sih, kalian perlu belajar psikotest, di internet udah banyak banget. Meskipun ngga  sama persis tapi kurang lebih soalnya kayak gitu kok. Saya juga belajar dari internet, ngga nyampe beli buku buat psikotest. Terus belajar trik trik nyelesain wartegg test, sama gambar orang, gambar pohon. Abi itu, persiapin fisik yang fit aja, biar pas psikotest bisa dalam performa maksimal. Karena untuk test pauli atau kraepelin, sangat sangat dibutuhkan ketelitian dan fokus yang sangat tinggi, supaya hasilnya stabil dan optimal.


Gitu aja yaa sharingnya, hehe semoga bermanfaat ya. Kalo ada yang mau ditanyakan lebih lengkap bisa kontak saya via email.


Sekian~


Wassalamu’alaykum Warahmatullah Wabarakatuh.



:)



Rabu, 15 Februari 2017

Ibu Bekerja itu Punya Alasan


Assalamualaykum..

Jangan nyinyir dulu..

sebenernya ini ditujukan ke saya sendiri sih hehe..
dulu pas masih kuliah, aktif di keputrian, ikut kajian internal /eksternal sana-sini. Apalagi rata-rata materi kajian itu ya kalo ngga tentang parenting yaaa tentang pernikahan / rumah tangga. salah satu hasilnya adalah saya bercita-cita jadi IRT full nanti setelah menikah. sebelum atau sesudah menikah.
dan saat itu jujur setiap ada case ibu yang ninggal anaknya dirumah karena bekerja (kantoran), yang ada di fikiran saya adalah : "kok tega sih anak dirawat orang lain" "kok begini" "kok begitu"

tapi ternyata, setelah saya bermetamorfosa menjadi istri, dan hasil diskusi dengan suami, dan akhirnya sata memutuskan untuk tetap bekerja, saya jadi tau rasanya.

sekarang alasan saya pribadi memutuskan untuk bekerja adalah saya masih ada beberapa tanggungan yang cukup banyak untuk diselesaikan. saya kasian sama suami kalo semua harus di back up olehnya. alhamdulillah dari hasil bekerja kami berdua, cukup banget buat handle tanggungan-tanggungan tsb. untuk ibu-ibu lain yang pure untuk berkarir-pun, pasti juga memiliki alasan kuat untuk tetap bertahan bekerja, menambah nilai value dalam diri tanpa mengabaikan kewajiban sebagai ibu pasti sudah termanajemen dengan baik.

saat itu saya langsung flashback, kalo nyinyiran saya terhadap istri / ibu bekerja saat itu kok keterlaluan sekali ternyata kalo difikir-fikir. :( alangkah baiknya dulu saya khusnudzon dulu, tabayyun dulu, jangan main judge ini itu tanpa tau penyebab apa yang membuat mereka meninggalkan rumah untuk turut banting tulang mencari nafkah.

terlebih lagi ketika lahirnya si kecil kedunia, saya makin berat sebenarnya untuk tetap ngantor. selama cuti 2,5 bulan, sebentar saja saya ngga pernah jauh sama dia, eh apalagi ninggal kerja selama +/- 12 jam sehari. rasanya batin saya teriris-iris saat itu, pada saat hari pertama kerja setelah cuti melahirkan, saya harus nangis sesenggukan teriak-teriak ke suami selama perjalanan ke kantor kalo saya ngga mau kerja. saya ngga sanggup kalau anak saya harus lebih lengket dengan utinya dibandingkan dengan saya ibunya sendiri. saya ngga sanggup saya hanya melihat dia saat dia sudah terlelap saja dan melewatkan ocehan-ocehannya yang lucu di siang hari.
maklum saya adalah wanita yang cukup baper.

saya terus meminta maaf kepada anak saya yang masih mungil itu, maaf ngga bisa merawat dia seutuhnya, maaf bukannya saya tak sayang padanya. saya beri pengertian padanya bahwa memang saat ini ibunya masih ingin membantu ayahnya untuk menyelesaikan tanggungan yang masih tersisa, seraya terus berikhtiar dan berdoa supaya saya bisa segera dibereskan urusan-urusan ini.

jadi jangan nyinyir pada ibu bekerja tanpa bertabayyun terlebih dahulu. karena kalau difikir-fikir ibu mana yang tidak ingin melihat perkembangan buah hatinya, ibu mana yang tidak berat ketika berpamitan kepada si kecilnya setiap pagi. Bukan meragukan firman Allah kalau Allah pasti mencukupkan rezeki orang yang telah menikah. tapi apakah rezeki itu akan datang sendiri tanpa dijemput ? untuk saat ini, inilah ikhtiar saya sebagai istri untuk membantu suami menjemput rezeki tersebut.

Lalu kenapa ngga wirausaha aja ?
benar, sangat terfikirkan hal itu. tapi jujur untuk merintisnya bukanlah hal yang mudah, tak munafik, diperlukan persiapan mental, maupun materi yang cukup.
beberapa dari kami para ibu bekerja, juga sedang ikhtiar mengumpulkan modal kok, tenang aja.
hanya bersabar sedikit, semua butuh waktu.


bersyukurnya saya, adalah memiliki suami yang sangat pengertian dan menghargai usaha saya untuk membantunya. ucapan terimakasih, dan maaf darinya, sudah sangat cukup untuk mengobati lelah saya. :)

adalah yang terpenting, suami ridho terhadap keputusan yang kita ambil.
seraya kewajiban utama sebagai istri dan ibu juga tetap bisa dijalankan dengan baik.
semua resiko pasti sudah difikirkan matang-matang.
jadi, mari bersabar dulu. semua akan indah pada waktunya.

Wassalamu'alaykum Warahmatullah Wabarakatuh :)

Rabu, 23 Maret 2016

Review Produk Baliratih

Assalamu'alaykum..

The body shop nya Indonesia. Begitulah Baliratih mengklaim dirinya. :D Tapi karena saya 'mantan' pengguna TBS, pas saya bandingin emang bener sih. Si Baliratih ini aromanya ngga beda jauh sama TBS. Produk buatan Bali ini sukses bikin saya jatuh hati dan repeat order. Apalagi untuk produk body mistnya. wanginya suegerrr..

Saya membeli sepaket Baliratih varian strawberry ini saat jelang lamaran, buat pelengkap seserahan. Berhubung liat di IG bersliweran yang jual. Toh selain itu banyak diracuni sama selebgram yang sering di endorse paket baliratih ini. Harganya murce kok, 100k udah sama ongkir, dari Jakarta ke Cikarang. Karena ini sepaket, dulu mikirnya pantes gitu kalo dibuat seserahan, apalagi pas itu ada box cantik buat setiap pembelian per paket. Huhu tapi ternyata buat dapetin produk sepaket dengan varian yang sama lumayan susah. Akhirnya lebih dari 3 olshop saya tanya-tanya. Yang ada varian lengkap apa, ternyata rata-rata varian Almond. Karena dari awal udah ngincer varian strawberry yang kayaknya aromanya seger, akhirnya cari-cari terus sampe bener-bener nemu yang jual varian strawberry.

Horray akhirnya dapet juga. Singkat cerita, yang saya pake setelah lamaran itu cuma body mistnya. Yang lainnya masih ngaggur gur gur. Tapi akhir-akhir ini saya mulai pake semua nih. Bakal tak kupas satu per satu :

*) body mist


Pertama kali nyoba produk ini di tangan, uhhh langsung fall in love sama aromanya. Suegeeeeer banget kayak strawberry. Tapi ngga 100% strawberry sih, strawberry yang asli kan ada kecut-kecutnya gitu. Nah yang ini wanginya maniiss. Ini saya sudah pembelian kedua, karena produk lain belom dipake, eh bodymistnya udah abis duluan. Dari aroma ngga kalah sama parfum TBS andalan saya yang varian Cherry Blossom. Soft, nggak nyegrak. Untuk parfum seharga 31k, ini cukup keren menyaingi parfum seharga 185k. Dari sisi ketahanan pun ngga kalah sama TBS. Huaaaa senengnya, nemu produk lokal yang aromanya sekelas import. Dari sisi ukuran, ngga sesuai sama ekspektasi awal saya sih.. hihi tak fikir 100ml gitu. Ternyata isinya 60ml. Kecil banget di genggaman. Tapi overall saya suka karena gampang dibawa kemana-mana.. praktis tinggal semprot dikit aromanya udah membangkitkan mood lagi. Bahkan pas saya pakai di kantor. Ada yang bilang aromanya kayak permen, wangi banget. hihi.

*) body butter


Nah ini saya pake kalo malem jelang tidur. Saya pake di kaki terutama punggung kaki yang suka kering, sela-sela jari, tumit, lutut, dan bagian-bagian lain yang suka kering kerontang dan kiranya butuh nutrisi. Siku tangan juga tak ketinggalan untuk di blend. Teksturnya sih ngga beda jauh sama body butter merk lain macam wardah yang pernah saya coba. Body butternya ngga lengket euy, jadinya abis pake tetep nyaman-nyaman aja. Kalo dipake malem gitu, sampe pagi masih berasa lembab banget. Aromanya yang seger ini sekaligus sebagai aromatherapy buat saya dan suami. Pasca pake body butter ini, badan jadi alus dan lembab, jadi pede kan kalo deket-deket suami. Ups. :s

*) hand and body



Nah yang ini dipake biasanya pas pagi. Karena teksturnya yang cenderung lebih encer dari pada body butter. Nge-blendnya pun gampang kayak merk lain. Tapi dari sisi kelembaban, saya masih prefer ke body butter, karena kelembabannya kurang tahan lama di kulit saya. Ohya di musim yang masih sering ujan-ujanan gini, harus rajin-rajin pake lotion ya biar ngga kering di kulit. Dari sisi kemasan, sama kayak yang lain, cukup mini. Tapi saya kurang nyaman sama tube nya. Karena saya rasa, kemasan tube itu cocok untuk kemasan gede diatas 500ml. Kalo isinya kecil gini jadi agak ribet, baik pake maupun bawanya.

*) body scrub


Pas banget buka produk ini sewaktu lulur badan saya udah abis. Karena saya penggemar lulur yang ngeblend di kulit sampe ngeluarin kotoran di lapisan paling atas kulit, bukan lulur yang ada butiran kecil halus yang katanya membersihkan sampai ke pori, jadi saya kurang suka sama lulurnya Baliratih. Teksturnya kayak body butternya, cuma ada butiran kecil halus gitu pas digosok ke kulit. Pas digosok, ngga begitu mengeluarkan kotoran kayak lulur bali yang lain.Tapi karena udah terlanjur jatuh cinta sama wanginya, yaudah apa daya. Mayanlah buat pelengkap skin care. Kalo pake produk satu varian gini kan jadinya enak. Ngga pusing karena terlalu banyak jenis wewangian yang nempel di badan dalam satu waktu.

Overall sebagai pengguna produk Baliratih, saya puas. Produk lokal yang cukup bisa untuk bersaing di Indonesia. Desain yang cukup elegant, kesannya nggak murahan, meski sebenernya harganya emang murah. Tapi salut lah untuk produk lokal satu ini.

(+)
Harga terjangkau
Design elegant
Kemasan ekonomis
Aromanya sueger, suami saya sukak
Wanginya awet
Travel friendly

(-)
Apa yaaaa.. mungkin nanti kemasan lotionnya bisa dibikin flip yang biasa aja, biar lebih gampang.

(Nilai)
9/10

(Repurchase ??)
Exactly 'YES'. Bakal jadi langganan. :D

Sekian dulu review dari saya.

Wassalamualaykum warahmatullah..

Senin, 21 Maret 2016

Persiapan Pernak Pernik Lamaran Sederhana

Assalamu'alaykum Warahmatullah..

Bismillah.. kali ini saya mau sharing tentang persiapan lamaran sederhana kami yang Alhamdulillah sudah terlaksana 19 Desember 2015 lalu.

Setelah melalui proses yang cukup pelik, dan entah berapa kali saya sholat Istikharah untuk meyakinkan diri, ditengah kegalauan panjang, akhirnya tibalah waktunya saya mengambil keputusan untuk menentukan pilihan, “Ya” atau “Tidak” untuk melanjutkan keseriusan mas Bangkit untuk meminang saya. :)

Wallahualam atas segala pertimbangan dari segala hal, akhirnya saya putuskan untuk melanjutkan niat keseriusan seorang laki-laki yang ingin ‘meminta’ saya dari Bapak. Ngga pake ‘ba bi bu’, si Mas langsung bilang ke keluarga akan datang kerumah saya dengan keluarganya. Masalah waktunya, atas kesepakatan kedua keluarga via phone.

Persiapan lamaran pun kami lakukan. Awalnya kami sudah membicarakan kalau ngga usah dibikin ribet di lamaran ini. Masalah seserahan Cuma cincin sama jajanan pasar aja sudah cukup. Masalah seserahan yang seabreg itu nanti aja pas nikah. Tapi 2 minggu jelang lamaran… ternyataaa.. tiba-tiba dapet info dari mbak Anis kalau ternyata budaya di daerah saya itu di lamaran-lah justru yang bawa pernak pernik seperti perhiasan, seperangkat baju, sepatu, dll. Ya ampuunn paniklah kami. Akhirnya kami sadar sesuatu itu kalo dipikir paniknya doang mah ga bakalan kelar, akhirnya langsung kami eksekusi satu persatu. Setelah diskusi panjang antara saya, mas Bangkit dan mba Anis pun, akhirnya berikut ini pernak pernik yang kami siapkan :
1.   Cincin
Alhamdulillah untuk cincin kami ngga ambil pusing, langsung pesen online. Lupa pesen dimana, tapi yang jelas kami ngga muluk-muluk. Cincinnya cukup sederhana, untuk perempuan, kami memilih berbahan dasar emas putih kombinasi rhodium. Nah untuk yang laki kami memilih perak. Ngga terlalu merogoh kocek dalem, yang penting maknanya. Alhamdulillah akhirnya cincin sampai di tangan si Mas dengan cepat dan selamat. Harusnya sih pembuatannya seminggu, tapi karena kita merengek-rengek sama pembuatnya minta dicepetin, jadilah 2 hari kemudian cincinnya jadi dan udah siap kiriim. Horay. Legaan dikiit. ohya untuk yang ini sifatnya semi wajib yak, haha. apalagi untuk dipakai calon mempelai wanita, sebagai tanda kalau ia sudah di khitbah. Uhuk.
2.  Seperangkat Make up + Skin care + Alat Mandi
Nah untuk yang ini, filosofinya adalah sang calon mempelai pria berarti menyanggupi untuk menanggung keperluan perawatan kecantikan calon istri. Haha. Begitu ternyata. Untuk keperluan perintilan cewek seperti ini, sudah bukan jamannya pihak laki yang nyari. Takutnya ngga cocok. Jadi sudah umum kalo si calon istri yang milih sendiri apa yang ia butuhkan. Pas ini saya belanja di Giant keperluan macam lipstick, cleanser, toner, sabun mandi, pasta gigi, shampoo, Hand and Body dan teman-temannya. Nah kalo untuk perawatan wajah, saya beli sepaket Avoskin yang terdiri dari krim siang, malam, sabun muka, dan face spray. Kenapa ngga milih Wardah langsung sepaket ? karena ngga semua produk Wardah cocok di saya, jadi yaaa suka-suka aja sih sesuai selera dan kecocokan masing-masing. Untuk handuknya saya beli di Tanah Abang blok A seharga 75rebuu. Pilihan warnanya so pasti warna ungu. ^^ nah untuk keperluan hand body, scrub, parfum, dan body butter, saya beli sepaket Baliratih varian strawberry yang wanginya uenaaakkk dan sedep banget. Oke done.
3.   Seperangkat Baju
Sebenarnya filosofinya adalah diberikan baju yang akan dipakai ketika akad. Tapi eh saya ngga mau ribet mikirin kesana dulu ah yaa.. hihi.. gaun aja udah mewakili kok. Untuk yang ini, saya Cuma beli gaun sederhana namun elegant yang kiranya bisa saya pake pas acara formal kayak kondangan. Beli di Tanah Abang. Done.
4.  Sepatu + tas
Untuk yang ini, saya beli 2 buah tas. Satu tas dipake sehari-hari buat kerja. Nah satunya lagi tas pesta. Ngga beli yang branded kok wkwk. Beli merk local harga 200rb untuk tas kerjanya, terus tas pesta nya murah, 100ribu beli di Pasar Senen Jaya. Simple dan elegant buat dipake pesta, ngga malu-maluin lah pokoknya dengan harga segitu. Nah untuk sepatunya ngga sengaja nemu warna senada dengan tas waktu jalan di Tanah Abang. yowes, eksekusi langsung. :D Apalagi yang bikin happy itu warna sepatu & tas ini ngga sengaja samaan. Yey jadi serasi gitu. Untuk hal ini, sekali lagi, sesuai kebutuhan aja yak, jangan kalap. Kebutuhan masih banyak :p
5.   Perhiasan
Yang ini hukumnya ngga wajib lho ya, jadi jangan dipaksain. Untuk yang ini saya dan si Mba Anis sepakat membeli gelang, kalung, dan liontin dari emas kuning.
6.   Tempat Seserahan
Hal yang ngga kalah penting adalah kotak seserahan. Nah untuk yang ini saya mau kotak yang cantik dan elegant, tapi tetap ya, yang terjangkau aja, hihi. (Cuma sekali pake aja cuy, jadi ngga usah yang mahal-mahal). Kami beli kotaknya di pasar Jatinegara, harganya 150ribu/paket. 1 paketnya isi 4 kotak. Warna biru unyuu, soalnya warna silvernya pucet, warna goldnya mencolok, dan warna ungunya engga adaa. Huuuh. Yasudahlahyaa.. -_-
7.   Hiasan Seserahan
Nah untuk yang ini, kita cari sesuatu yang cantik, tapi abis itu bisa dipake lagi. Yaudah akhirnya beli bros cantik di tanah abang yang gede dan beraneka warna. Kalo selesai lamaran kan nanti bisa dipake buat hiasan jilbab. :)

Untuk persiapan yang bisa dicicil dari jauh-jauh hari cuma itu aja sih. Kalo untuk jajanan + buah itu orang rumah aja yang urus.

Nah untuk proses packingnya, Alhamdulillah engga pake jasa packing di luar, atau kayak yang di IG tuh kan bagus-bagus ya. Kita packing sendiri. Saya kasih tutorial ke Mas Bangkit, dan kerennya, dia bisa bikin packingan yang cantik, engga malu-maluin lah buat dipake seserahan. Haha. Yey cukup menekan budget sekitar 200 ribu-an ini. Soalnya biasanya jasa packing seserahan ini 50ribu/kotak. Dengan catatan semua kotak yang nyediain kita sendiri. Weleh, sayang juga sih. Emang sih hasilnya bagus, beraneka bentuk. Tapi sekali lagi dari sisi utilities kami rasa di packing sendiri juga bagus, asalkan rapi. Toh juga ujung-ujungnya dibongkar. Bikin simple aja lah ya.

Nah ini dia penampakannya.


Peralatan Mandi + Handuk yang hiasnya cuma di uwel-uwell :D
ini make up tanpa avoskin
Peralatan Make up (lipstiknya nyempil entah kemana)
Gaun warna dusty pink kombinasi hijau buat acara formal


Tas + sepatu



Nah untuk alasnya, kita pake kertas HVS yang digunting kecil-kecil. Hehe, murah meriah cuy :D

Sekali lagi, ini bukanlah list barang wajib yang harus dibawa saat khitbah / lamaran. Semuanya ini optional, sesuai keinginan dan kemampuan, jadi disesuaikan oleh kesepakatan masing-masing keluarga ya.. Sebenernya saya pribadi menilai hal ini cukup ribet untuk dibawa saat lamaran, tapi karena saya dan si Mas orangnya ngikut adat keluarga saya aja, yasudah.. kami nurut aja, hihi.. karena sebenarnya esensi khitbah salah satunya adalah untuk memudahkan jalan ta’aruf diantara kedua calon pengantin serta keluarga kedua belah pihak. Yang sederhana saja juga udah cukup.
Sekian sharing dari saya, semoga bermanfaat ya. :)

Wassalamu’alaykum Warahmatullah Wabarakatuh.